AD/ART YASABATRA CABM

ANGGARAN DASAR/ANGGARAN RUMAH TANGGA YAYASAN SAKRINA BHAKTI SEJATHERA CORPS ALUMNI BUMISERAM MAKASSAR

BAB I
NAMA DAN TEMPAT KEDUDUKAN
Pasal 1

1. Yayasan ini bernama: YAYASAN SAKRINA BHAKTI SEJAHTERA CABM (selanjutnya dalam anggaran dasar ini cukup disingkat dengan “YASABATRA CABM”) berkedudukan dan berkantor pusat di Jalan Sekoci No. 110 RT 03/RW 07, RAWA BADAK SELATAN, KEC KOJA, Tanjung Priok JAKARTA UTARA -14230.
2. Yayasan dapat membuka kantor cabang atau perwakilan di tempat lain, baik di dalam maupun di luar wilayah Republik Indonesia berdasarkan keputusan Pengurus dengan persetujuan Pembina.

BAB II
MAKSUD DAN TUJUAN
Pasal 2

1. Yayasan mempunyai maksud dan tujuan di bidang Sosial, Keagamaan, Pendidikan dan Kemanusiaan.
2. Membina, memelihara dan mengembangkan program dalam ruang lingkup Lembaga Pendidikan Kepelabuhanan & Kepelautan, bidang Sosial Budaya dan Pendidikan Keagamaan.
3. Pemberdayaan potensi alumni dalam untuk mensejahterakan bagi seluruh Keanggotaan Keluarga Besar Corps Alumni Bumi Seram.

BAB III
K E G I A T A N
Pasal 3

Untuk mencapai maksud dan tujuan tersebut di atas, yayasan menjalankan kegiatan sebagai berikut:
a. Dibidang sosial meliputi antara lain, namun tidak terbatas pada:
– Menyelenggarakan Pendidikan, Pelatihan-pelatihan, training.
– Lembaga formal dan nonformal.
– Panti asuhan.
– Pembinaan olah raga, penelitian dibidang ilmu pengetahuan
– Studi banding.
– Play Group / PAUD.
– Pendidikan Taman Kanak-Kanak.
– Pendidikan Sekolah Dasar.
– Pendidikan Sekolah Menengah Pertama.
– Pendidikan Sekolah Menengah Atas.
– Lembaga kursus keterampilan.
– Lembaga kursus komputer.
– Lembaga kursus dan pelatihan lainnya.
– Penyuluhan untuk masyarakat yang membutuhkan informasi pendidikan, sosial, budaya dan kesehatan.
– Mengadakan atau memberikan program beasiswa bagi pelajar yang berprestasi.
– Pengumpulan dana sosial dari alumni untuk pemberian beasiswa.

b. Dibidang kemanusiaan antara lain, namun tidak terbatas pada:
– Memberi bantuan kepada korban bencana alam dan/atau terjadinya pandemic.
– Memberikan bantuan kepada anak yatim, orang fakir miskin, dan yang mengalami gangguan disabilitas.
– Memelihara, mengembangkan dan atau mendirikan Mess Alumni sebagai rumah singgah.
– Berpartisipasi dan melestarikan lingkungan hidup.

c. Dibidang kebudayaan dan keagamaan antara lain, namun tidak terbatas pada:
– Meningkatkan sarana dan prasarana tempat-tempat Ibadah.
– Menerima dan menyalurkan Infaq, Shodaqoh Wakaf dan dana bantuan bagi mereka yang berhak.
– Meningkatkan pemahaman terkait pendidikan Kebudayaan dan Keagamaan.

Pasal 4
Badan Usaha

1. Mendirikan badan usaha dan atau ikut serta berpartisipasi dalam suatu badan usaha untuk menunjang pencapaian maksud dan tujuan Yayasan.
2. Melakukan tindakan yang secara langsung maupun tidak langsung berhubungan dengan pencapaian tujuan Yayasan.

BAB IV
JANGKA WAKTU
Pasal 5

Yayasan ini didirikan untuk jangka waktu yang tidak ditentukan lamanya.

BAB V
K E K A Y A A N
Pasal 6

1. Yayasan mempunyai kekayaan awal yang berasal dari kekayaan Pendiri yang dipisahkan terdiri dari bentuk uang tunai senilai Rp. 15.000.000,- (lima belas juta rupiah).
2. Selain kekayaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) kekayaan Yayasan dapat juga diperoleh dari:
a. Sumbangan atau bantuan yang tidak mengikat,
b. Wakaf,
c. Hibah,
d. Hibah Wasiat,
e. Bantuan dari Lembaga Pemerintah,
f. Perolehan lainnya dari kegiatan badan usaha dan atau keikutsertaan dalam bidang usaha yang tidak bertentangan dengan Anggaran Dasar Yayasan dan atau peraturan perundang-undangan yang berlaku.
3. Semua fasilitas dan atau kekayaan Yayasan harus dipergunakan untuk mencapai maksud dan tujuan Yayasan.

BAB VI
ORGAN YAYASAN
Pasal 7

Yayasan mempunyai organ yang terdiri dari:
1. Pembina,
2. Pengurus,
3. Pengawas.

Pasal 8
Pembinaan

1. Pembina adalah organ Yayasan yang mempunyai kewenangan yang tidak diserahkan kepada Pengurus atau Pengawas.
2. Pembina terdiri dari satu orang atau lebih anggota Pembina.
3. Dalam hal terdapat lebih dari satu orang anggota Pembina, maka satu orang diantaranya diangkat sebagai Ketua Pembina.
4. Yang dapat diangkat sebagai anggota Pembina adalah orang perseorangan sebagai Pendiri Yayasan dan atau mereka yang berdasarkan keputusan rapat anggota Pembina dinilai mempunyai dedikasi yang tinggi untuk mencapai maksud dan tujuan Yayasan.
5. Anggota Pembina tidak diberi gaji dan atau tunjangan oleh Yayasan.
6. Dalam hal Yayasan oleh karena sebab apapun tidak mempunyai anggota Pembina, maka dalam waktu 30 (tiga puluh) hari sejak terjadinya kekosongan tersebut wajib mengangkat anggota Pembina berdasarkan keputusan rapat gabungan anggota Pengawas dan anggota Pengurus.
7. Anggota Pembina berhak mengundurkan diri dari jabatannya dengan pemberitahuan secara tertulis mengenai maksud tersebut kepada Yayasan paling lambat 30 (tiga puluh) hari sebelum tanggal pengunduran dirinya.

Pasal 9

1. Masa jabatan anggota Pembina tidak ditentukan lamanya.
2. Jabatan anggota Pembina akan berakhir dengan sendirinya apabila Anggota Pembina tersebut:
a. Meninggal dunia.
b. Mengundurkan diri dengan pemberitahuan secara tertulis sebagaimana diatur dalam Pasal 8 ayat (7).
c. Tidak lagi memenuhi persyaratan peraturan perundang undangan yang berlaku.
d. Diberhentikan berdasarkan keputusan Rapat Pembina.
e. Yayasan dinyatakan pailit atau ditaruh di bawah pengampuan berdasarkan suatu keputusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap.
f. Dilarang untuk menjadi anggota Pembina karena peraturan perundang-undangan yang berlaku

3. Anggota Pembina tidak boleh merangkap jabatan sebagai anggota Pengurus dan atau anggota Pengawas.

Pasal 10
Tugas dan Wewenang Pembina

1. Pembina berwenang bertindak untuk dan atas nama Pembina.
2. Kewenangan Pembina meliputi:
a. Keputusan mengenai perubahan Anggaran Dasar,
b. Pengangkatan dan pemberhentian anggota Pengurus dan anggota Pengawas,
c. Penetapan kebijakan umum Yayasan berdasarkan Anggaran Dasar Yayasan
d. Pengesahan program kerja dan rancangan anggaran tahunan Yayasan, dan
e. Penetapan keputusan mengenai penggabungan atau pembubaran Yayasan,
f. Pengesahan laporan tahunan,
g. Penunjukan likuidator dalam hal Yayasan dibubarkan.
3. Dalam hal hanya ada seorang anggota Pembina, maka segala tugas dan wewenang yang diberikan kepada Ketua Pembina atau anggota Pembina berlaku pula baginya.

Pasal 11
Rapat Pembina

1. Rapat Pembina diadakan paling sedikit sekali dalam 1 (satu) tahun, paling lambat dalam waktu 5 (lima) bulan setelah akhir tahun buku sebagai rapat tahunan, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13, Pembina dapat juga mengadakan rapat setiap waktu bila dianggap perlu atas permintaan tertulis dari satu orang atau lebih anggota Pembina, anggota Pengurus, atau anggota Pengawas.
2. Panggilan Rapat Pembina dilakukan oleh Pembina secara langsung, surat elektronik (e-mail) atau melalui surat biasa dengan mendapat tanda terima, paling lambat 7 (tujuh) hari sebelum rapat diadakan dengan tidak memperhitungkan tanggal panggilan dan tanggal rapat.
3. Panggilan rapat harus mencantumkan hari, tanggal, waktu, tempat, dan acara rapat.
4. Rapat Pembina diadakan di tempat kedudukan Yayasan, atau di tempat kegiatan Yayasan, atau di tempat lain dalam wilayah hukum Republik Indonesia.
5. Dalam hal semua anggota Pembina hadir, atau diwakili, panggilan tersebut tidak diisyaratkan dan Rapat Pembina dapat diadakan dimanapun juga dan berhak mengambil keputusan yang sah dan mengikat.
6. Rapat Pembina dipimpin oleh Ketua Pembina, dan jika Ketua Pembina tidak hadir atau berhalangan, maka Rapat Pembina akan dipimpin oleh seorang yang dipilih oleh dan dari anggota Pembina yang hadir.
7. Seorang anggota Pembina hanya dapat diwakili oleh satu anggota Pembina lainnya dalam Rapat Pembina berdasarkan surat kuasa.

Pasal 12

1. Rapat Pembina adalah sah dan berhak mengambil keputusan yang mengikat apabila:
a. Dihadiri paling sedikit 2/3 (dua per tiga) dari jumlah anggota Pembina.
b. Dalam hal korum sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf (a) tidak tercapai, maka dapat diadakan pemanggilan rapat Pembina kedua.
c. Panggilan sebagaimana yang dimaksud dalam ayat (1) huruf (b), harus dilakukan paling lambat 7 (tujuh) hari sebelum rapat diselenggarakan, dengan tidak memperhitungkan tanggal panggilan dan tanggal rapat.
d. Rapat Pembina kedua diselenggarakan paling cepat 10 (sepuluh) hari dan paling lambat 21 (dua puluh satu) hari terhitung sejak rapat Pembina pertama.
e. Rapat Pembina kedua adalah sah dan berhak mengambil keputusan yang mengikat, apabila dihadiri lebih dari ½ (satu per dua) jumlah anggota Pembina.

2. Keputusan Rapat Pembina diambil berdasarkan musyawarah untuk mufakat.
3. Dalam hal keputusan berdasarkan musyawarah untuk mufakat tidak tercapai, maka keputusan diambil berdasarkan suara setuju lebih dari ½ (satu per dua) jumlah suara yang sah.
4. Dalam hal suara setuju dan tidak setuju sama banyaknya, maka usul ditolak.
5. Tata cara pemungutan suara dilakukan sebagai berikut:
a. Setiap anggota Pembina yang hadir berhak mengeluarkan 1 (satu) suara dan tambahan 1 (satu) suara untuk setiap anggota Pembina lain yang diwakilinya.
b. Pemungutan suara mengenai diri orang dilakukan dengan surat suara tertutup tanpa tanda tangan, sedangkan pemungutan suara mengenai hal-hal lain dilakukan secara terbuka dan ditandatangani, kecuali Ketua Rapat menentukan lain dan tidak ada keberatan dari anggota yang hadir.
c. Suara yang abstain, dan suara yang tidak sah tidak dihitung dalam menentukan jumlah suara yang dikeluarkan.
6. Setiap Rapat Pembina dibuat berita acara rapat yang ditandatangani oleh ketua rapat dan sekretaris rapat.
7. Penandatanganan berita acara rapat sebagaimana dimaksud dalam ayat 6 (enam) tidak disyaratkan apabila Berita Acara Rapat dibuat dengan akta notaris.
8. Pembina dapat mengambil keputusan yang sah tanpa mengadakan Rapat Pembina, dengan ketentuan semua anggota Pembina telah diberitahu secara tertulis dan semua anggota Pembina memberikan persetujuan mengenai usul yang diajukan secara tertulis serta menandatangani persetujuan tersebut.
9. Keputusan yang diambil sebagaimana yang dimaksud dalam ayat (8), mempunyai kekuatan yang sama dengan keputusan yang diambil dengan sah dalam Rapat Pembina.
10. Dalam hal hanya ada 1 (satu) orang Pembina, maka Pembina tersebut dapat mengambil keputusan yang sah dan mengikat.

Pasal 13
Rapat Tahunan

1. Pembina wajib menyelenggarakan rapat tahunan, paling lambat 5 (lima) bulan, setelah tahun buku Yayasan ditutup.
2. Dalam rapat tahunan, Pembina melakukan:
a. Evaluasi tentang harta kekayaan, hak dan kewajiban Yayasan tahun yang lampau sebagai dasar pertimbangan bagi perkiraan mengenai perkembangan Yayasan untuk tahun yang akan datang.
b. Pengesahan Laporan Tahunan yang diajukan Pengurus.
c. Penetapan kebijakan umum Yayasan.
d. Pengesahan program kerja dan rancangan anggaran tahunan Yayasan.
3. Pengesahan Laporan Tahunan oleh Pembina dalam Rapat Tahunan berarti memberikan pelunasan dan pembebasan tanggung jawab sepenuhnya kepada para anggota Pengurus dan Pengawas atas pengurusan dan pengawasan yang telah dijalankan selama tahun buku yang lalu, sejauh tindakan tersebut tercermin dalam Laporan Tahunan.

Pasal 14
Pengurus

1. Pengurus adalah organ yayasan yang melaksanakan kepengurusan Yayasan yang sekurang-kurangnya terdiri dari:
a. Seorang Ketua,
b. Seorang Sekretaris, dan
c. Seorang Bendahara.
2. Dalam hal diangkat lebih dari 1 (satu) orang Ketua, maka 1 (satu) orang diantaranya diangkat sebagai Ketua Umum.
3. Dalam hal diangkat lebih dari 1 (satu) orang Sekretaris, maka 1 (satu) orang diantaranya diangkat sebagai Sekretaris Umum.
4. Dalam hal diangkat lebih dari 1 (satu) orang Bendahara, maka 1 (satu) orang diantaranya diangkat sebagai Bendahara Umum.

Pasal 15

1. Yang dapat diangkat sebagai anggota Pengurus adalah orang perseorangan yang mampu melakukan perbuatan hukum dan tidak dinyatakan bersalah dalam melakukan pengurusan Yayasan yang menyebabkan kerugian bagi Yayasan, masyarakat, atau Negara berdasarkan putusan pengadilan, dalam jangka waktu 5 (lima) tahun terhitung sejak tanggal putusan tersebut berkekuatan hukum tetap.
2. Pengurus diangkat oleh Pembina melalui Rapat Pembina untuk jangka waktu 4 (empat) tahun dan dapat diangkat kembali.
3. Pengurus dapat menerima gaji, upah, atau honorarium apabila Pengurus Yayasan:
a. Bukan pendiri Yayasan dan tidak terafiliasi dengan Pendiri, Pembina, dan Pengawas, dan
b. Melaksanakan kepengurusan Yayasan secara langsung dan penuh,
c. Penentuan mengenai gaji, upah atau honorarium untuk pengurus ditetapkan oleh Pembina sesuai dengan kemampuan kekayaan Yayasan.
4. Dalam hal jabatan Pengurus kosong, maka dalam jangka waktu paling lama 30 (tiga puluh) hari sejak terjadinya kekosongan, Pembina harus menyelenggarakan rapat, untuk mengisi kekosongan itu.
5. Dalam hal semua jabatan Pengurus kosong, maka dalam jangka waktu paling lama 30 (tiga puluh) hari sejak terjadinya kekosongan tersebut, Pembina harus menyelenggarakan rapat untuk mengangkat Pengurus baru, dan untuk sementara Yayasan diurus oleh Pengawas.
6. Pengurus berhak mengundurkan diri dari jabatannya, dengan memberitahukan secara tertulis mengenai maksudnya tersebut kepada Pembina paling lambat 30 (tiga puluh) hari sebelum tanggal pengunduran dirinya.
7. Dalam hal terdapat penggantian Pengurus Yayasan, maka dalam jangka waktu paling lambat 30 (tiga puluh) hari terhitung sejak tanggal dilakukan penggantian Pengurus Yayasan, Pembina wajib menyampaikan pemberitahuan secara tertulis kepada Menteri Kehakiman Dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia dan instansi terkait.
8. Pengurus tidak dapat merangkap sebagai Pembina, Pengawas atau Pelaksana Kegiatan.

Pasal 16

Jabatan anggota Pengurus berakhir apabila:
1. Meninggal dunia,
2. Mengundurkan diri,
3. Bersalah melakukan tindak pidana berdasarkan putusan pengadilan yang diancam dengan hukuman penjara paling sedikit 5 (lima) tahun,
4. Diberhentikan berdasarkan keputusan Rapat Pembina,
5. Masa jabatan berakhir.

Pasal 17
Tugas dan Wewenang Pengurus

1. Pengurus bertanggung jawab penuh atas kepengurusan Yayasan untuk kepentingan Yayasan.
2. Pengurus wajib menyusun program kerja dan rancangan anggaran tahunan Yayasan untuk disahkan Pembina.
3. Pengurus wajib memberikan penjelasan tentang segala hal yang ditanyakan oleh Pengawas.
4. Setiap anggota Pengurus wajib dengan itikad baik dan penuh tanggung jawab menjalankan tugasnya dengan mengindahkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
5. Pengurus berhak mewakili Yayasan di dalam dan di luar pengadilan tentang segala hal dan dalam segala kejadian, dengan pembatasan terhadap hal-hal sebagai berikut:
a. Meminjam atau meminjamkan pendanaan, fasilitas atas nama Yayasan,
b. Mendirikan suatu badan usaha baru atau melakukan penyertaan dalam berbagai bentuk usaha baik di dalam maupun di luar negeri,
c. Memberi atau menerima pengalihan atas harta tetap,
d. Membeli atau dengan cara lain mendapatkan/memperoleh harta tetap atas nama Yayasan,
e. Menjual atau dengan cara lain melepaskan kekayaan Yayasan serta mengagunkan/membebani kekayaan Yayasan,
f. Mengadakan perjanjian dengan organisasi yang terafiliasi dengan Yayasan, Pembina, Pengurus dan atau Pengawas Yayasan atau seseorang yang bekerja pada Yayasan, yang perjanjian tersebut bermanfaat bagi tercapainya maksud dan tujuan Yayasan,
6. Pembuatan Pengurus sebagaimana diatur dalam ayat (5) huruf a, b, c, d, e, dan f harus mendapat persetujuan dari Pembina.

Pasal 18

Pengurus tidak berwenang mewakili Yayasan dalam hal sebagai berikut di bawah ini, kecuali atas persetujuan tertulis dari Pembina:
1. Mengikat Yayasan sebagai penjamin hutang,
2. Membebani kekayaan Yayasan untuk kepentingan pihak lain,
3. Mengadakan perjanjian dengan organisasi yang terafiliasi dengan Yayasan, Pembina, Pengurus, dan atau Pengawas Yayasan atau seseorang yang bekerja pada Yayasan, yang perjanjian tersebut tidak ada hubungannya bagi tercapainya maksud dan tujuan Yayasan.

Pasal 19

1. Ketua bersama-sama dengan salah seorang anggota Pengurus lainnya berwenang bertindak untuk dan atas nama pengurus serta mewakili Yayasan.
2. Dalam hal Ketua Yayasan tidak hadir atau berhalangan karena sebab apapun juga, hal tersebut tidak perlu dibuktikan kepada pihak ketiga, maka seorang Pengurus yang ditunjuk lainnya bersama-sama dengan Sekretaris Umum atau apabila Sekretaris Umum tidak hadir atau berhalangan karena sebab apapun juga, hal tersebut tidak perlu dibuktikan kepada pihak ketiga, seorang Ketua lainnya Bersama-sama dengan seorang Sekretaris lainnya berwenang bertindak untuk dan atas nama Pengurus serta mewakili Yayasan.
3. Dalam hal hanya ada seorang Ketua, maka segala tugas dan wewenang yang diberikan kepada Ketua Umum berlaku juga baginya.
4. Sekretaris Umum bertugas mengelola administrasi Yayasan, dalam hal hanya ada seorang Sekretaris, maka segala tugas dan wewenang yang diberikan kepada Sekretaris Umum berlaku juga baginya.
5. Bendahara Umum bertugas mengelola keuangan Yayasan, dalam hal hanya ada seorang Bendahara, maka segala tugas dan wewenang yang diberikan kepada Bendahara Umum berlaku juga baginya.
6. Pembagian tugas dan wewenang setiap anggota Pengurus ditetapkan oleh Pembina melalui Rapat Pembina.
7. Pengurus untuk perbuatan tertentu berhak mengangkat seorang atau lebih wakil atau kuasanya berdasarkan surat kuasa.

Pasal 20
Pelaksana Kegiatan

1. Pengurus berwenang mengangkat dan memberhentikan Pelaksana Kegiatan Yayasan berdasarkan keputusan Rapat Pengurus.
2. Yang dapat diangkat sebagai Pelaksana Kegiatan Yayasan adalah orang perseorangan yang mampu melakukan perbuatan hukum dan tidak pernah dinyatakan pailit atau dipidana karena melakukan tindakan yang merugikan Yayasan, masyarakat, atau Negara berdasarkan keputusan pengadilan, dalam jangka waktu 5 (lima) tahun terhitung sejak tanggal putusan tersebut berkekuatan hukum tetap.
3. Pelaksana Kegiatan Yayasan diangkat oleh Pengurus berdasarkan keputusan Rapat Pengurus untuk jangka waktu 3 (tiga) tahun, dan dapat diangkat kembali dengan tidak mengurangi keputusan Rapat Pengurus untuk memberhentikan sewaktu-waktu.
4. Pelaksana Kegiatan Yayasan bertanggung jawab kepada Pengurus.
5. Pelaksana Kegiatan Yayasan menerima gaji, upah, atau honorarium yang jumlahnya ditentukan berdasarkan keputusan Rapat Pengurus.

Pasal 21

1. Dalam hal terjadi perkara di pengadilan antara Yayasan dengan anggota Pengurus atau apabila kepentingan pribadi seorang anggota Pengurus bertentangan dengan Yayasan, maka anggota Pengurus yang bersangkutan tidak berwenang bertindak untuk dan atas nama Pengurus serta mewakili Yayasan, maka anggota Pengurus lainnya bertindak untuk dan atas nama Pengurus serta mewakili Yayasan.
2. Dalam hal Yayasan mempunyai kepentingan yang bertentangan dengan kepentingan seluruh Pengurus, maka Yayasan diwakili oleh Pengawas.

Pasal 22
Rapat Pengurus

1. Rapat Pengurus dapat diadakan setiap waktu bila dipandang perlu atas permintaan tertulis dari satu orang atau lebih Pengurus, Pengawas, atau Pembina.
2. Panggilan Rapat Pengurus dilakukan oleh Pengurus yang berhak mewakili Pengurus.
3. Panggilan Rapat Pengurus disampaikan kepada setiap anggota Pengurus secara langsung, surat elektronik (e-mail) atau melalui surat dengan mendapat tanda terima, paling lambat 7 (tujuh) hari sebelum rapat diadakan, dengan tidak memperhitungkan tanggal panggilan dan tanggal rapat.
4. Panggilan Rapat Pengurus harus mencantumkan tanggal, waktu, tempat, dan acara rapat.
5. Rapat Pengurus diadakan di tempat kedudukan Yayasan atau di tempat kegiatan Yayasan.
6. Rapat Pengurus dapat diadakan di tempat lain dalam wilayah Republik Indonesia dengan persetujuan Pembina.

Pasal 23

1. Rapat Pengurus dipimpin oleh Ketua Yayasan.
2. Dalam hal Ketua Yayasan tidak dapat hadir atau berhalangan, maka Rapat Pengurus akan dipimpin oleh seorang anggota Pengurus yang dipilih oleh dan dari Pengurus yang hadir.
3. Satu orang Pengurus hanya dapat diwakili oleh Pengurus lainnya dalam rapat pengurus berdasarkan surat kuasa.
4. Rapat pengurus sah dan berhak mengambil keputusan yang mengikat apabila:
a. Dihadiri paling sedikit 2/3 (dua per tiga) dari jumlah pengurus.
b. Dalam hal korum sebagaimana dimaksud dalam ayat 4 (empat) huruf (a) tidak tercapai, maka dapat diadakan pemanggilan rapat pengurus kedua.
c. Pemanggilan sebagaimana dimaksud dalam ayat 4 (empat) huruf (b), harus dilakukan paling lambat 7 (tujuh) hari sebelum rapat diselenggarakan, dengan tidak memperhitungkan tanggal panggilan dan tanggal rapat.
d. Rapat pengurus kedua diselenggarakan paling cepat 10 (sepuluh) hari dan paling lambat 21 (dua puluh satu) hari terhitung sejak rapat pengurus pertama.
e. Rapat pengurus kedua sah dan berhak mengambil keputusan yang mengikat apabila dihadiri lebih dari ½ (satu per dua) jumlah pengurus.

Pasal 24

1. Keputusan Rapat Pengurus harus diambil berdasarkan musyawarah untuk mufakat.
2. Dalam hal keputusan berdasarkan musyawarah untuk mufakat tidak tercapai, maka keputusan diambil berdasarkan suara setuju lebih dari ½ (satu per dua) jumlah suara yang sah.
3. Dalam hal suara setuju dan tidak setuju sama banyaknya, maka usul ditolak.
4. Pemungutan suara mengenai diri orang dilakukan dengan surat suara tertutup tanpa tanda tangan, sedangkan pemungutan suara mengenai hal- hal lain dilakukan secara terbuka, kecuali ketua rapat menentukan lain dan tidak ada keberatan dari yang lain.
5. Suara yang abstain dan suara yang tidak sah tidak dihitung dalam menentukan jumlah suara yang dikeluarkan.
6. Setiap rapat Pengurus dibuat berita acara rapat yang ditandatangani oleh ketua rapat dan 1 (satu) orang pengurus lainnya ditunjuk oleh rapat sebagai sekretaris rapat.
7. Penandatangan berita acara rapat sebagaimana dimaksud dalam ayat 6 (enam) tidak diisyaratkan apabila Berita Acara Rapat dibuat dengan Akta Notaris.
8. Pengurus dapat juga mengambil keputusan yang sah tanpa mengadakan Rapat Pengurus, dengan ketentuan semua anggota Pengurus telah diberitahu secara tertulis dan semua anggota Pengurus memberikan persetujuan mengenai usul yang diajukan secara tertulis serta menandatangani persetujuan tersebut.
9. Keputusan yang diambil sebagaimana yang dimaksud dalam ayat (8), mempunyai kekuatan yang sama dengan keputusan yang diambil dengan sah dalam rapat Pengurus.

Pasal 25
Pengawas

1. Pengawas adalah organ Yayasan yang bertugas melakukan Pengawasan dan memberi nasehat kepada Pengurus dalam menjalankan kegiatan Yayasan.
2. Pengawas terdiri dari 1 (satu) orang atau lebih anggota Pengawas
3. Dalam hal diangkat lebih dari 1 (satu) orang Pengawas, maka 1 (satu) diantaranya dapat diangkat sebagi ketua Pengawas.

Pasal 26

1. Yang dapat diangkat sebagai anggota Pengawas adalah, orang perseorangan yang mampu melakukan perbuatan hukum dan tidak dinyatakan bersalah dalam melakukan pengawasan Yayasan yang menyebabkan kerugian bagi Yayasan, masyarakat atau Negara berdasarkan putusan pengadilan, dalam jangka waktu 5 (lima) tahun terhitung sejak tanggal putusan tersebut berkekuatan hukum tetap.
2. Pengawas diangkat oleh Pembina melalui Rapat Pembina untuk jangka waktu 5 (lima) tahun dan dapat diangkat kembali.
3. Dalam hal semua jabatan Pengawas kosong, maka dalam jangka waktu paling lambat 30 (tiga puluh) hari sejak terjadinya kekosongan tersebut Pembina harus menyelenggarakan rapat untuk mengangkat Pengawas baru, dan sementara Yayasan diurus oleh Pengurus.
4. Pengawas berhak mengundurkan diri dari jabatannya, dengan memberitahukan secara tertulis mengenai maksudnya tersebut kepada Pembina paling lambat 30 (tiga puluh) hari sebelum pengunduran dirinya.
5. Dalam hal terdapat penggantian Pengawas Yayasan, maka dalam jangka waktu paling lambat 30 (tiga puluh) hari, terhitung sejak tanggal dilakukan penggantian Pengawas Yayasan, Pembina wajib menyampaikan pemberitahuan secara tertulis kepada Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia dan Instansi terkait.
6. Pengawas tidak dapat merangkap sebagai Pembina, Pengurus atau pelaksana kegiatan.

Pasal 27

Jabatan anggota Pengawas berakhir apabila:
1. Meninggal dunia.
2. Mengundurkan diri.
3. Bersalah melakukan tindak pidana berdasarkan putusan pengadilan yang diancam dengan hukuman penjara paling sedikit 5 (lima) tahun.
4. Diberhentikan berdasarkan keputusan rapat Pembina.
5. Masa jabatan berakhir.

Pasal 28

Tugas dan Wewenag Pengawas
1. Pengawas wajib dengan itikad baik dan penuh tanggung jawab menjalankan tugas Pengawas untuk kepentingan Yayasan.
2. Ketua Pengawas dan satu anggota Pengawas berwenang bertindak untuk dan atas nama Pengawas.
3. Pengawas berwenang:
a. Memasuki bangunan, halaman atau tempat lain yang dipergunakan Yayasan,
b. Memeriksa pembukuan dan mencocokkan dengan uang kas,
c. Mengetahui segala tindakan yang telah dijalankan oleh Pengurus,
d. Memberi peringatan kepada Pengurus.
4. Pengawas dapat memberhentikan untuk sementara 1 (satu) orang atau lebih Pengurus, apabila Pengurus tersebut bertindak bertentangan dengan Anggaran Dasar atau Perundang undangan yang berlaku.
5. Pemberhentian sementara itu harus diberitahukan secara tertulis kepada yang bersangkutan disertai alasannya.
6. Dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari terhitung sejak tanggal pemberhentian sementara itu, Pengawas diwajibkan untuk melaporkan secara tertulis kepada Pembina.
7. Dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari terhitung sejak tanggal laporan diterima oleh Pembina sebagaimana dimaksud dalam ayat 6, maka Pembina wajib Memanggil anggota Pengurus yang bersangkutan untuk diberi kesempatan membela diri.
8. Dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari terhitung sejak tanggal pembelaan diri sebagaimana yang dimaksud ayat (7), Pembina dengan keputusan Rapat Pembina wajib:
a. Mencabut keputusan pemberhentian sementara, atau
b. Memberhentikan Anggota Pengurus yang bersangkutan.
9. Dalam hal Pembina tidak melaksanakan ketentuan sebagaimana yang dimaksud ayat (7) dan ayat (8), maka pemberhentian sementara batal demi hukum dan yang bersangkutan menjabat kembali sesuai jabatannya semula.
10. Dalam hal semua pengurus diberhentikan sementara, maka untuk sementara Pengawas diwajibkan mengurus Yayasan.

Pasal 29
Rapat Pengawas

1. Rapat Pengawas dapat diadakan setiap waktu bila dipandang perlu atau atas permintaan tertulis dari satu orang atau lebih Pengawas atau Pembina.
2. Panggilan rapat Pengawas disampaikan kepada setiap anggota Pengawas dan yang berhak mewakili Pengawas.
3. Panggilan rapat Pengawas disampaikan kepada setiap anggota Pengawas secara langsung, surat elektronik (e-mail) atau melalui surat dengan mendapat tanda terima paling lambat 7 (tujuh) hari sebelum rapat diadakan, dengan tidak memperhitungkan tanggal panggilan dan tanggal rapat.
4. Panggilan rapat Pengawas harus mencantumkan tanggal, waktu, tempat dan acara rapat.
5. Rapat Pengawas diadakan di tempat kedudukan Yayasan atau di tempat kegiatan Yayasan.
6. Rapat Pengawas dapat diadakan di tempat lain dalam wilayah Republik Indonesia dengan persetujuan Pembina.

Pasal 30

1. Rapat Pengawas dipimpin oleh ketua Yayasan.
2. Dalam hal Ketua Umum tidak dapat hadir atau berhalangan, maka rapat Pengawas akan dipimpin oleh seorang anggota Pengawas yang dipilih oleh dan dari Pengawas yang hadir.
3. Satu orang Pengawas hanya dapat diwakili oleh Pengawas lainnya dalam rapat Pengawas berdasarkan surat kuasa.
4. Rapat Pengawas sah dan berhak mengambil keputusan yang mengikat apabila:
a. Dihadiri paling sedikit 2/3 (dua per tiga) jumlah Pengawas.
b. Dalam hal korum sebagaimana dimaksud dalam ayat 4 (empat) huruf (a), tidak tercapai, maka dapat diadakan pemanggilan rapat Pengawas kedua.
c. Pemanggilan sebagaimana dimaksud dalam ayat 4 (empat) huruf (b), harus dilakukan paling lambat 7 (tujuh) hari sebelum rapat diselenggarakan, dengan tidak memperhitungkan tanggal panggilan dan tanggal rapat.
d. Rapat Pengawas kedua diselenggarakan paling cepat 10 (sepuluh) hari dan paling lambat 21 (dua puluh satu) hari terhitung sejak rapat Pengawas pertama.
e. Rapat Pengawas kedua sah dan berhak mengambil keputusan yang mengikat apabila dihadiri lebih dari ½ (satu per dua) jumlah Pengawas.

Pasal 31

1. Keputusan Rapat Pengawas harus diambil berdasarkan musyawarah untuk mufakat.
2. Dalam hal keputusan berdasarkan musyawarah untuk mufakat tidak tercapai, maka keputusan diambil berdasarkan suara setuju lebih dari ½ (satu per dua) jumlah suara yang sah.
3. Dalam hal suara setuju dan tidak setuju sama banyaknya, maka usul ditolak.
4. Pemungutan suara mengenai diri orang dilakukan dengan surat suara tertutup tanpa tanda tangan, sedangkan pemungutan suara mengenai hal-hal lain dilakukan secara terbuka, kecuali ketua rapat menentukan lain dan tidak ada keberatan dari yang hadir.
5. Suara yang abstain dan suara yang tidak sah tidak dihitung dalam menentukan jumlah suara yang dikeluarkan.
6. Setiap rapat Pengawas dibuat berita acara rapat yang ditandatangani oleh ketua rapat dan 1 (satu) orang pengurus lainnya yang ditunjuk oleh rapat sebagai sekretaris rapat.
7. Penandatanganan yang dimaksud pada ayat (6), tidak disyaratkan apabila Berita Acara Rapat dibuat dengan Akta Notaris.
8. Pengawas dapat juga mengambil keputusan yang sah tanpa mengadakan Rapat Pengawas, dengan ketentuan semua anggota Pengawas telah diberitahu secara tertulis dan semua anggota Pengawas memberikan persetujuan mengenai usul yang diajukan secara tertulis serta menandatangani persetujuan tersebut.
9. Keputusan yang diambil sebagaimana yang dimaksud dalam ayat (8), mempunyai kekuatan yang sama dengan keputusan yang diambil dengan sah dalam rapat Pengawas.

Pasal 32
Rapat Gabungan

1. Rapat gabungan adalah rapat yang diadakan oleh Pengurus dan Pengawas untuk mengangkat Pembina, apabila Yayasan tidak lagi mempunyai Pembina. Rapat Gabungan diadakan paling lambat 30 (tiga puluh) hari terhitung sejak Yayasan tidak lagi mempunyai Pembina.
2. Panggilan rapat Gabungan dilakukan oleh Pengurus.
3. Panggilan rapat Gabungan disampaikan kepada setiap Pengurus dan Pengawas secara langsung, surat elektronik (e-mail) atau melalui surat dengan mendapat tanda terima, paling lambat 7 (tujuh) hari sebelum rapat diadakan, dengan tidak memperhitungkan tanggal panggilan dan tanggal rapat.
4. Rapat Gabungan harus mencantumkan tanggal, waktu, tempat dan acara rapat.
5. Rapat Gabungan diadakan ditempat kedudukan Yayasan.
6. Rapat gabungan dipimpin oleh Ketua Pengurus.
7. Dalam hal Ketua Pengurus tidak ada atau berhalangan hadir, maka Rapat Gabungan dipimpin Ketua Pengawas.
8. Dalam hal Ketua Pengurus dan Ketua Pengawas tidak ada atau berhalangan hadir, maka Rapat Gabungan dipimpin oleh Pengurus atau Pengawas yang dipilih oleh dan dari Pengurus dan Pengawas yang hadir.

Pasal 33

1. Satu orang Pengurus hanya dapat diwakili oleh Pengurus lainnya dalam Rapat Gabungan berdasarkan surat kuasa.
2. Satu orang Pengawas hanya dapat diwakili oleh Pengawas lainnya dalam Rapat Gabungan berdasarkan surat kuasa.
3. Setiap Pengurus dan Pengawas yang hadir berhak mengeluarkan 1 (satu) suara dan tambahan 1 (satu) suara untuk setiap Pengurus dan Pengawas lain yang diwakili.
4. Pemungutan suara mengenai diri orang dilakukan dengan surat suara tertutup tanpa tanda tangan, sedangkan pemungutan suara mengenai hal-hal lain dilakukan secara terbuka, kecuali ketua rapat menentukan lain dan tidak ada keberatan dari yang lain.
5. Suara yang abstain, dan suara yang tidak sah tidak dihitung dalam menentukan jumlah suara yang dikeluarkan.

Pasal 34

Korum dan Putusan Gabungan
1. Rapat Gabungan meliputi:
a. Rapat Gabungan adalah sah dan berhak mengambil Keputusan yang mengikat apabila dihadiri paling sedikit 2/3 (dua per tiga) dari jumlah anggota Pengurus dan 2/3 (dua per tiga) dari jumlah anggota Pengawas.
b. Dalam hal korum sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf (a) tidak tercapai, maka dapat dilakukan pemanggilan Rapat Gabungan kedua.
c. Pemanggilan sebagaimana yang dimaksud ayat (1) huruf (b), harus dilakukan paling lambat 7 (tujuh) hari sebelum rapat diselenggarakan, dengan tidak memperhitungkan tanggal Panggilan dan tempat rapat.
d. Rapat Gabungan kedua diselenggarakan paling cepat 10 (sepuluh) hari dan paling lambat 21 (dua puluh satu) hari terhitung sejak Rapat Gabungan Pertama.
e. Rapat Gabungan kedua sah dan berhak mengambil keputusan yang mengikat apabila dihadiri lebih dari ½ (satu per dua) jumlah anggota Pengurus dan ½ (satu per dua) jumlah anggota Pengawas.
2. Ketua Rapat Gabungan sebagaimana tersebut diatas ditetapkan berdasarkan musyawarah untuk Mufakat.
3. Dalam hal keputusan berdasarkan musyawarah untuk mufakat tidak tercapai, maka keputusan diambil berdasarkan suara setuju paling sedikit 2/3 (dua per tiga) bagian dari jumlah suara yang sah yang dikeluarkan dalam rapat.
4. Setiap Rapat Gabungan dibuat Berita Acara Rapat, yang untuk pengesahannya ditandatangani oleh Ketua Rapat dan 1 (satu) orang anggota Pengurus atau anggota Pengawas yang ditunjuk oleh Rapat.
5. Penandatangan sebagaimana dimaksud dalam ayat (4) tidak disyaratkan apabila Berita Acara Rapat dibuat dengan Akta Notaris.
6. Anggota Pengurus dan anggota Pengawas dapat juga mengambil keputusan yang sah tanpa mengadakan Rapat Gabungan, dengan ketentuan semua Pengurus dan semua Pengawas telah diberitahu secara tertulis dan semua Pengurus dan semua Pengawas memberikan persetujuan mengenai usul yang diajukan secara tertulis dengan menandatangani usul tersebut.
7. Keputusan yang diambil dengan cara sebagaimana ayat (7) mempunyai kekuatan yang sama dengan keputusan yang diambil dengan sah adalah rapat Gabungan.

Pasal 35
Tahun Buku

1. Tahun Buku Yayasan dimulai dari tanggal 1 (satu) Januari sampai tanggal 31 (tiga puluh satu) Desember.
2. Pada akhir Desember tiap tahun, buku Yayasan ditutup.
3. Untuk pertama kalinya tahun buku Yayasan dimulai pada tanggal dari Akta Pendirian Yayasan dan ditutup tanggal 31 Desember 2020 (tiga puluh satu Desember tahun dua ribu dua puluh).

Pasal 34
Laporan Tahunan

1. Pengurus wajib menyusun secara tertulis laporan tahunan paling lambat 5 (lima) bulansetelah berakhirnya tahun buku Yayasan.
2. Laporan tahunan memuat sekurang kurangnya:
a. Laporan keadaan dan kegiatan Yayasan selama tahun buku yang lalu serta hasil yang telah dicapai.
b. Laporan keuangan yang terdiri atas laporan posisi keuangan pada akhir priode, laporan aktivitas, laporan arus kas dan catatan laporan keuangan.
3. Laporan tahunan wajib ditandatangani oleh Pengurus dan Pengawas.
4. Dalam hal terdapat anggota pengurus atau Pengawas yang tidak menandatangani laporan tersebut, maka yang bersangkutan harus menyebutkan alasan tertulis.
5. Laporan tahunan disahkan oleh Pembina dalam rapat tahunan.
6. Ikhtisar laporan tahunan Yayasan disusun sesuai dengan standar akuntansi keuangan yang berlaku dan diumumkan pada papan pengumuman dikantor Yayasan.

Pasal 35
Perubahan Anggaran Dasar

1. Perubahan anggaran dasar hanya dapat dilaksanakan berdasarkan keputusan Rapat Pembina, yang dihadiri paling sedikit 2/3 (dua per tiga) dari jumlah Pembina.
2. Keputusan diambil berdasarkan musyawarah untuk mufakat.
3. Dalam hal keputusan berdasarkan musyawarah untuk mufakat tidak tercapai, maka keputusan ditetapkan berdasarkan persetujuan paling sedikit 2/3 (dua per tiga) dari seluruh jumlah Pembina yang hadir atau yang diwakili.
4. Dalam korum sebagaimana dimaksud dalam ayat 1 tidak tercapai, maka diadakan pemanggilan Rapat Pembina yang kedua paling cepat 3 (tiga) hari terhitung sejak tanggal Rapat Pembina yang pertama.
5. Rapat Pembina kedua tersebut sah, apabila dihadiri oleh dari ½ (satu per dua) dari seluruh Pembina.
6. Keputusan Rapat Pembina kedua sah, apabila diambil berdasarkan persetujuan suara terbanyak dari jumlah Pembina yang hadir atau yang diwakili.

Pasal 36

1. Perubahan Anggaran Dasar dilakukan dengan Akta Notaris dan dibuat dalam Bahasa Indonesia.
2. Perubahan Anggaran Dasar tidak dapat dilakukan terhadap maksud dan tujuan Yayasan.
3. Perubahan Anggaran Dasar yang menyangkut perubahan nama dan kegiatan Yayasan, harus mendapat persetujuan dari Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia.
4. Perubahan Anggaran Dasar selain yang menyangkut hal-hal sebagaimana dimaksud dalam ayat (3) cukup diberitahukan kepada Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia.
5. Perubahan Anggaran Dasar tidak dapat dilakukan pada saat Yayasan dinyatakan pailit, kecuali atas persetujuan kurator.

Pasal 37
Penggabungan

1. Penggabungan Yayasan dapat dilakukan dengan menggabungkan 1 (satu) atau lebih Yayasan dengan Yayasan lain, dan mengakibatkan Yayasan Yang menggabungkan diri menjadi bubar.
2. Penggabungan Yayasan sebagaimana yang dimaksud ayat (1) dapat dilakukan dengan memperhatikan:
a. Ketidakmampuan Yayasan melaksanakan kegiatan usaha tanpa dukungan Yayasan lain.
b. Yayasan yang menerima penggabungan dan yang bergabung kegiatannya sejenis atau,
c. Yayasan yang menggabungkan diri tidak pernah melakukan perbuatan yang bertentangan dengan Anggaran Dasar ketertiban umum dan Kesusilaan.
3. Usul penggabungan Yayasan dapat disampaikan oleh Pengurus kepada Pembina.

Pasal 38

1. Penggabungan Yayasan hanya dapat dilakukan berdasarkan Keputusan rapat Pembina yang dihadiri paling sedikit ¾ (tiga per empat) dari jumlah anggota Pembina yang hadir.
2. Pengurus dari masing-masing Yayasan yang akan menggabungkan diri dan yang akan menerima penggabungan menyusun rencana acara penggabungan.
3. Usul rencana penggabungan sebagaimana yang dimaksud ayat (2) dituangkan dalam rancangan akta penggabungan oleh pengurus dari Yayasan yang akan menggabungkan diri dan yang akan menerima penggabungan.
4. Rancangan akta penggabungan harus mendapat persetujuan dari Pembina masing-masing Yayasan.
5. Rencana sebagimana yang dimaksud ayat (4) dituangkan dalam akta penggabungan yang dibuat dihadapan Notaris dalam bahasa Indonesia.
6. Pengurus Yayasan hasil penggabungan wajib mengumumkan hasil penggabungan dalam surat kabar harian berbahasa Indonesia paling lambat 30 (tiga puluh) hari terhitung sejak penggabungan selesai dilakukan.
7. Dalam hal penggabungan Yayasan diikuti dengan perubahan Anggaran Dasar yang memerlukan persetujuan Menteri Kehakiman Dan Hak Asasi Manusia, maka akta Penggabungan Anggaran Dasar Yayasan wajib disampaikan kepada Menteri Hukum Dan Hak Asasi Manusia untuk memperoleh persetujuan dengan dilampiri akta penggabungan.

Pasal 39
Pembubaran

1. Pembubaran Yayasan hanya dapat dilakukan berdasarkan keputusan Rapat Pembina yang dihadiri paling sedikit ¾ (tiga per empat) dari jumlah anggota Pembina dan disetujui paling sedikit ¾ (tiga per empat) dari jumlah anggota Pembina yang hadir.
2. Yayasan bubar karena:
a. Alasan sebagaimana yang dimaksud dalam jangka waktu yang ditetapkan dalam Anggaran Dasar berakhir.
b. Tujuan Yayasan yang ditetapkan dalam Anggaran Dasar telah tercapai atau tidak tercapai.
c. Putusan Pengadilan yang telah berkekuatan hukum tentang berdasarkan alasan :
i. Yayasan melanggar ketertiban umum dan kesusilaan.
ii. Tidak mampu membayar utangnya setelah dinyatakan pailit, atau
iii. Harta kekayaan Yayasan tidak cukup untuk melunasi utangnya setelah pernyataan pailit dicabut.

3. Dalam hal Yayasan bubar sebagaimana diatur dalam ayat (1) huruf (a) dan huruf (b), Pembina menunjuk likuidator untuk membereskan kekayaan Yayasan.
4. Dalam hal tidak ditunjuk likuidator, maka Pengurus Yayasan bertindak sebagai likuidator.

Pasal 40

1. Dalam hal Yayasan bubar, Yayasan tidak bisa melakukan perbuatan hukum, kecuali untuk membereskan kekayaan Yayasan dalam proses likuidasi.
2. Dal hal Yayasan dalam proses likuidasi, untuk semua surat keluar dicantumkan frasa “dalam likuidasi” dibelakang nama Yayasan.
3. Dalam hal pembubaran Yayasan karena pailit, berlaku peraturan perundang-undangan dibidang kepailitan.
4. Ketentuan mengenai penunjukkan, pengangkatan, pemberhentian sementara, pemberhentian, wewenang, kewajiban, tugas dan tanggung jawab, serta Pengawasan terhadap Pengurus, berlaku juga bagi likuidator.
5. Likuidator atau kurator ditunjuk untuk melakukan pemberesan kekayaan Yayasan yang bubar atau dibubarkan, paling lambat 5 (lima) hari terhitung sejak tanggal penunjukan wajib mengumumkan pembubaran Yayasan dan proses likuidasinya dalam surat kabar harian berbahasa Indonesia.
6. Likuidator atau kurator dalam jangka waktu paling lambat 30 (tiga puluh) hari terhitung sejak tanggal proses likuidasi berakhir, wajib mengumumkan pembubaran Yayasan dan proses likuidasinya dalam surat kabar harian berbahasa Indonesia.
7. Likuidator atau kurator dalam jangka waktu paling lambat 7 (tujuh) hari terhitung sejak tanggal proses likuidasi berakhir, wajib mengumumkan Pembubaran Yayasan kepada Pembina.
8. Dalam hal laporan mengenai pembubaran Yayasan sebagaimana dimaksud ayat (8) dan pengumuman hasil likuidasi sebagaimana dimaksud ayat (8) tidak dilakukan, maka pembubaran Yayasan tidak berlaku bagi pihak ketiga.

Pasal 41
Cara Penggunaan kekayaan Sisa Likuidasi

1. Kekayaan sisa hasil likuidasi diserahkan kepada Yayasan yang lain yang mempunyai maksud dan tujuan yang sama dengan yayasan yang bubar.
2. Kekayaan sisa hasil likuidasi sebagaimana yang dimaksud ayat (1) dapat diserahkan kepada badan hukum lain yang melakukan kegiatan yang sama dengan Yayasan yang bubar, apabila hal tersebut diatur dalam undang-undang yang berlaku bagi badan hukum tersebut.
3. Dalam hal kekayaan sisa hasil likuidasi tidak diserahkan kepada Yayasan lain atau kepada badan hukum lain sebagaimana yang dimaksud ayat (1) dan ayat (2) kekayaan tersebut diserahkan kepada Negara dan penggunaannya dilakukan sesuai dengan maksud dan tujuan Yayasan yang bubar.

Pasal 42
Penutup

1. Hal-hal yang tidak diatur atau belum cukup diatur dalam Anggaran Dasar ini akan diputuskan oleh rapat Dewan Pembina
2. Berdasarkan dari ketentuan dalam pasal 8 ayat (4), pasal 14 ayat (1), dan pasal 26 ayat (1) Anggaran Dasar ini mengenai tata cara pengangkatan Pembina, Pengurus, dan Pengawas untuk pertama kalinya diangkat susunan Pembina, Pengurus, dan Pengawas Yayasan dengan susunan sebagai berikut :
A. DEWAN PENDIRI
: Capt. Agus Salim, M.Mar
: Capt. Adnan Amral, M.Mar
: Capt. Fadli Ramli, M.Mar
: Capt. Alex P Dimu, M.Mar

B. DEWAN PEMBINA
Ketua : Capt. Agus Salim, M.Mar
Anggota : Kol Laut (P) Makdis
: Capt. Adnan Amral, M.Mar
: Capt. Kristina Anthon, MH, M.Mar
C. DEWAN PENGAWAS
Ketua : Darwis, M.Si, M.Mar.E
Anggota : DR. Muh.Harliman Saleh, M.Pd, M.Mar.E
: Samsuddin M.T, M.Mar.E
: Tasbi Mashud

D. DEWAN PENGURUS
Ketua : Capt. Ricky Iswanto, M.Mar
Sekeretaris : Capt. Cahya Walyadi, M.Mar
Bendahara : Capt. Syamsul Maarif, M.Mar

Devisi Pendidikan : Supardi Temmu M.Si.M.Mar.E
: Junaedi S.Si.T, M. Mar.E
: Muh. Ivan

Divisi Sosial dan Budaya : Elvin Syah Putra, M. Mar. E
: Andi Agussalam
: Abdul Rauf, S.ST.Pel., MM

Divisi Pendanaan dan
Pemberdayaan Ekonomi : Capt. Mc Nurhadi, M.Mar
: Arfandi, M.Mar.E
: Capt. Chandra M S.,M.Tr, M. Mar

Divisi Humas : Capt. Akmal Jaya, M. Mar
: Jodiana Lebang

ANGGARAN RUMAH TANGGA YAYASAN SAKRINA BHAKTI SEJAHTERA
CORPS ALUMNI BUMISERAM MAKASSAR

BAB I
LAMBANG
Pasal 1

1. Bentuk dan arti lambang adalah sesuai dengan bentuk dan arti lambang Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera Corps Alumni Bumiseram Makassar sebagaimana dinyatakan oleh Statuta Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM
2. Penggunaan dan/atau pemakaian lambang diatur dan ditetapkan oleh Ketua Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM.

BAB II
KEANGGOTAAN
Pasal 2

1. Anggota biasa adalah mereka yang telah menyelesaikan dan Lulus Program Pendidikan di SPM, BPLP dan Politeknik Ilmu Pelayaran Makassar;
a. Program Diklat Nautika
b. Program Diklan Teknika
c. Progran Diklat Ketatalaksanaan
2. Anggota Kehormatan adalah mereka yang telah dan dinilai berjasa kepada CABM

BAB III
KEWAJIBAN DAN HAK ANGGOTA
Pasal 3

1. Kewajiban Anggota:
a. Mentaati AD/ART Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM.
b. Memelihara dan menjaga nama baik Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera dan Almamater
2. Hak Anggota:
a. Memilih dan dipilih, kecuali bagi yang dicabut haknya.
b. Mengeluarkan pendapat dan saran.
c. Membela diri dan memperoleh pembelaan.
d. Memperoleh kehormatan dan atau penghargaan.

Pasal 4

1. Kewajiban Pengurus Pusat dan Koordinator Wilayah:
a. Mentaati AD/ART Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM
b. Memelihara dan menjaga nama baik Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM.
2. Hak Pengurus Pusat, Pimpinan Cabang dan Ketua Angkatan:
a. Mengeluarkan pendapat dan saran.
b. Membela diri dan memperoleh pembelaan.
c. Memperoleh kehormatan dan atau penghargaan.

Pasal 5

Anggota kehilangan keanggotaannya bila:
1. Meninggal Dunia.
2. Mengundurkan diri dari keanggotaan Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM
3. Diberhentikan dari keanggotaan Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM

BAB IV
PENGURUS YAYASAN SAKRINA BHAKTI SEJAHTERA CABM
Pasal 6

1. Pengurus Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM yang berkedudukan di Jakarta dan atau di kota wilayah di NKRI.
2. Pengurus terdiri atas seorang Ketua, Sekretaris dan Bendahara.
3. Dalam melaksanakan tugasnya, Pengurus bertanggung jawab kepada Ketua Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM.
4. Kewenangan Pengurus adalah:
a. Melaksanakan tujuan dan arah kebijakan berdasarkan Visi, Misi, Asas dan Tujuan Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM
b. Mewakili hubungan dengan pihak-pihak di luar Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM.
c. Mengkoordinir kegiatan-kegiatan Corps Alumni Bumiseram Makassar (CABM) yang bersifat lintas Diklat Kepelautan, Perguruan Tinggi dan lintas bidang.
d. Menetapkan Peraturan Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM
e. Menetapkan Anggaran Penerimaan dan Belanja.
f. Berdasarkan rekomendasi hasil musyawarah dengan persetujuan Dewan Penasehat dapat mengangkat dan memberhentikan Anggota Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM

BAB V
MASA JABATAN SERTA PERGANTIAN ANTAR WAKTU
Pasal 8

1. Seorang anggota Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM tidak dapat menduduki jabatan rangkap dalam kepengurusan Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM
2. Masa jabatan dalam Badan Kelengkapan Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM adalah empat tahun. Seorang anggota Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM (Menyesuaikan dengan masa jabatan DPP dan DPC) tidak dapat menduduki jabatan yang sama untuk tiga periode berturut-turut.
3. Pergantian antar waktu pengurus Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM dari jabatannya diatur dan ditetapkan dalam Peraturan Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM.

BAB VI
KEUANGAN
Pasal 9

1. Semua anggota berhak mengetahui penggunaan keuangan yang ada dengan persetujuan Ketua Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM.
2. Penggunaan keuangan dapat digunakan untuk keperluan kegiatan Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM dengan mengetahui Pengurus Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM

BAB VII
PEMBUBARAN
Pasal 10

1. Pembubaran Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM hanya dapat diputuskan oleh pengurus melalui Referendum yang diikuti oleh sekurang-kurangnya tiga perempat dari jumlah anggota Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM
2. Syarat Korum untuk memutuskan dan menyelenggarakan Referendum adalah empat perlima dari anggota Pengurus.

BAB VIII
ATURAN PERALIHAN
Pasal 11

1. Sebelum AD/ART ini terbentuk untuk pertama kalinya anggota bersidang pada 12 Juni 2020, ditentukan dan ditetapkan oleh masa jabatan pengurus Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM selanjutnya 2020-2024.
2. Masa jabatan Ketua Yayasan Sakrina Bhakti Sejahtera CABM yang tersebut diatur pada AD/ART terbentuk.